Masya Allah, Masyarakat Buddha Myanmar Bakar Hidup-hidup Umat Islam

- 7:34 PM
advertise here
advertise here
Kemana teriakan lantang para pembela hak-hak asasi manusia (HAM) ketika warga muslim Rohingya di Myanmar dibantai secara brutal. Apa yang dilakukan negara-negara Barat pengusung HAM melihat warga Myanmar saling bantai hanya lantaran perbedaan keyakinan.

Mail Online melansir, pelanggaran hak asasi manusia terjadi di Myanmar meskipun reformasi politik, sosial dan ekonomi secara luas oleh pemerintah kuasi-sipil yang mengambil alih kekuasaan pada Maret 2011 dan meyakinkan Barat untuk menangguhkan sebagian sanksi untuk menyalurkan bantuan dan investasi ke salah satu negara termiskin di Asia.

Rekaman mengerikan memperlihatkan polisi Myanmar berdiri diam ketika warga penganut Buddha membakar seorang pria Muslim.

Video ini sebagian difilmkan oleh polisi di kota Meiktila selama bentrokan sengit antara sekelompok umat Buddha yang dikenal sebagai '969 skuad 'dan warga Muslim, bulan lalu yang menewaskan 43 orang.

Dalam rekaman kasar yang di-posting di internet - tampak warga Muslim - terlihat berguling-guling di tanah kesakitan setelah dibakar oleh massa yang marah.

Tubuhnya hangus, tapi dia jelas masih hidup dan bergerak perlahan-lahan ketika kerumunan warga mengelilingi dirinya. Beberapa polisi terlihat diam mengawasi.

Sebuah suara dapat didengar menyerukan minta air, suara lain menjawab 'Tidak ada air untuknya. Biarkan dia mati."

Klip muncul hari ini ketika Human Rights Watch menerbitkan laporan, yang menyimpulkan otoritas Burma dan anggota kelompok Arakan telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dalam kampanye pembersihan etnis Muslim.

Kekerasan sektarian, yang terburuk terlihat pada demokrasi yang masih muda di Asia sejak konflik tahun lalu,
dipicu setelah argumen antara pemilik toko emas Muslim dan pelanggannya di kota Meikhtila.

Pengikut anti-Muslim dikenal sebagai '969 skuad  membagikan stiker tercetak dengan nomor '969', yang melambangkan unsur Buddhisme.

Dalam klip video kasar pria Buddha terlihat aksi penjarahan penyerangan ke toko emas di kota, sementara polisi diam berdiri, jelas kalah banyak dengan massa - tampak pula beberapa biarawan yang diam saja.

Ketegangan meningkat setelah seorang biksu Buddha diserang yang ditarik dari sepeda - ia meninggal kemudian di rumah sakit kota.

Keesokan paginya sebuah distrik Muslim di Mandalay terlihat terbakar - polisi anti huru hara dikerahkan, tapi sekali lagi mereka berdiri menonton.

Orang-orang terlihat melarikan diri dari api ke semak-semak, tapi seorang pria muslim muda dipaksa ke tempat terbuka.

Dia didorong ke tanah dan dipukuli dengan tongkat sebelum pukulan buas dengan pedang menyerang dia dan tergolek di tanah, diperkirakan tewas.

Sebagai konsekuensi dari kekerasan terhadap komunitas Muslim yang tanggal kembali banyak generasi telah dihapuskan.

Melepaskan dari kebencian etnis, ditekan selama 49 tahun oleh kekuasaan militer yang berakhir pada Maret 2011, pemerintah reformis dari salah satu negara yang paling beragam etnis di Asia.

Pembangkang yang dipenjara telah dibebaskan, pemilihan yang bebas diadakan dan sensor dihapus dalam transisi demokrasi bersejarah Myanmar.

Namun pemerintah telah menghadapi kritik karena kegagalannya untuk menghentikan pertumpahan darah antara umat Buddha dan Muslim.

Ratusan umat Islam meninggalkan rumah mereka untuk berlindung di sebuah stadion olahraga, kata pejabat setempat.

Kerusuhan itu merupakan reprise berdarah kekerasan tahun lalu di negara bagian Rakhine di barat Myanmar, yang secara resmi menewaskan 110 orang dan menyebabkan 120.000 orang kehilangan tempat tinggal, kebanyakan dari mereka kewarganegaraan Muslim Rohingya.

Warga mengeluhkan terlalu sedikit polisi di kota tersebut untuk menaklukkan sekitar 180.000 orang perusuh. (suaranews)
Advertisement advertise here
 

Start typing and press Enter to search